Kamis, 09 Juni 2011

pemeriksaan kontras sistem urinaria

BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Traktus urinarius atau sistem urinaria sebagai salah satu sistem tubuh ,
yang memiliki organ – organ yang kompleks dan rentan terhadap suatu penyakit.
Terdapatnya kelainan pada suatu organ akan mengganggu proses pembentukan
dan pengeluaran dari urine. Salah satu kelainan pada traktus urinarius adalah
Striktur uretra. Striktur uretra adalah penyempitan lumen uretra disertai
menurunnya atau hilangnya elastisitas uretra karena fibrosis jaringan, sehingga
penderita mengalami kesulitan saat berkemih atau bahkan tidak bisa berkemih.
Pemeriksaan yang dapat dilakukan pada striktur uretra adalah pemeriksaan
fisik dan radiologi. Pemeriksaan radiologi yang digunakan untuk melihat adanya
lokasi penyempitan pada uretra adalah uretrografi, sedangkan untuk melihat lokasi
dan panjang penyempitan adalah bipolar uretrocystografi. Seperti kasus striktur
uretra yang terjadi pada pasien yang bernama Sdr. B dengan klinis striktur uretra,
maka dilakukan pemeriksaan bipolar uretrocystografi.
Penulis tertarik untuk mengkaji dan mempelajari lebih mendalam tentang
striktur uretra, peranan pemeriksaan radiologi bipolar uretrocystografi bagi dokter
pengirim ( dokter bedah ) serta membahas teknik pemeriksaan bipolar
uretrocystografi di Instalasi Radiologi RSU Dr.Saiful Anwar - Malang pada kasus
striktur uretra. Alasan-alasan itulah yang mendasari penulis tertarik untuk
menuangkannya dalam laporan kasus yang berjudul “Teknik Pemeriksaan
Radiologi Bipolar Uretrocystografi Pada Kasus Striktur Uretra di Instalasi
Radiologi RSU.Dr Saiful Anwar-Malang”
B. RUMUSAN MASALAH
Rumusan masalah dari kontrak belajar ini ialah :
1. Bagaimanakah teknik pemeriksaan bipolar uretrocystografi pada kasus
striktura uretra di Instalasi Radiologi RSU Dr. Saiful Anwar?
2. Apakah peranan pemeriksaan bipolar uretrocystografi pada kasus
striktura uretra di Instalasi Radiologi RSU Dr. Saiful Anwar?

C. TUJUAN PENULISAN
Tujuan penulisan kontrak belajar ini antara lain:
1. Mengetahui teknik pemeriksaan bipolar uretrocystografi pada kasus
striktur uretra di Instalasi Radiologi RSU Dr. Saiful Anwar?
2. Mengetahui peranan pemeriksaan bipolar uretrocystografi pada kasus
striktur uretra di Instalasi Radiologi RSU Dr. Saiful Anwar?
3. Untuk melengkapi tugas mata kuliah PKL II


D. SISTEMATIKA PENULISAN
Secara garis besar, sistematika penulisan yang digunakan dalam
penyusunan kontrak belajar ini ialah:
BAB I PENDAHULUAN berisi latar belakang, tujuan penulisan,
rumusan masalah dan sistematika penulisan
BAB II TINJAUAN PUSTAKA berisi landasan teori meliputi anatomi
dan fisiologi, patologi striktur uretra, serta teknik pemeriksaan bipolar
uretrocystografi
BAB III PEMBAHASAN berisi tentang paparan kasus, riwayat pasien
beserta pembahasannya.
BAB IV PENUTUP berisi kesimpulan dan saran

Daftar Pustaka
Lampiran
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. Anatomi dan Fisiologi
Anatomi dan fisiologi kandung kemih, prostat dan uretra. (Pearce,1999)
1. Vesika Urinaria (Kandung Kemih)
Vesika urinaria atau yang sering disebut kandung kemih merupakan
viscera pelvis berongga yang tersusun oleh otot polos, lamina promina,
submukosa dan mukosa. Kandung kemih memiliki bentuk menyerupai buah
pir(kendi) dan dilapisi oleh lapisan mukosa sel epitel transional, muskulus
yang tebal (detrusor muscle), jaringan fibrous (kecuali pada bagian superior
dibentuk oleh peritoneum parietal).
Kandung kemih terletak di dalam panggul besar, sekitar bagian
posterosuperior dari simpisis pubis. Pada laki-laki terletak dibagian anterior
dari rectum sedangkan pada wanita terletak disebelah anterior vagina dan
uterus. Kandung kemih memiliki tiga bentuk membuka pada daerah triangular
yang disebut sebagai trigone. Pada saat kosong, vesika urinaria akan terlihat
kolaps dan akan tampak rugae-rugae. Apabila terisi penuh kandung kemih
akan menegang dan rugae akan menghilang. Bentuk, ukuran dan posisi vesika
urinaria bervariasi tergantung dari jumlah urine yang terdapat di dalamnya.
Secara umum volume kandung kemih berkisar antara 350 – 500 ml.
Fungsi dari kandung kemih ialah menampung urine yang dialirkan oleh
ureter dari ginjal dan dibantu uretra kandung kemih berfungsi mendorong kemih
keluar tubuh.
2. Prostat
Ukuran prostate kecil dan letaknya agak ke posterior dan inferior dari
simfisis pubis. Selain bentuknya yang kecil, kelenjar prostat juga menyerupai
kerucut dengan bagian dorsalnya berhimpit dengan kandung kemih serta bagian
apeksnya berhubungan dengan bagian bawah pelvis. Ukuran baguian
tranversalnya ialah sekitar 1,5 inchi (3,75 cm) serta bagian anteroposterior
sepanjang 1 inchi (2,5 cm). Prostate hanya ditemukan pada laki-laki dan
berfungsi untuk motalitas semen selama reproduksi.

3. Uretra
Uretra merupakan saluran sempit yang terdiri dari mukosa membrane
dengan muskulus yang berbentuk spinkter pada bagian bawah dari kandung
kemih. Pada vesikouretra junction terdapat penebalan dari muskulus detrusor
yang disebut internal urethral sphincter (involuntary). Sedangkan eksternal
urethral sphincter (voluntary) dibentuk oleh muskulus skeletal yang mengelilingi
uretra melalui diafragma urogenital. Dindingnya terdiri dari tiga lapisan yaitu:
epitel transional, columnair pseudostratified dan squamous stratified. Letak uretra
di atas dari orivisium internal uretra pada kandung kemih dan terbentang
sepanjang 1,5 inchi ( 3,75 cm) pada wanita dan 7-8 inchi (18,75 cm) pada pria.
Uretra pria dibagi atas :
1. Uretra Posterior, dibagi menjadi:
• Pars prostatika : dengan panjang sekitar 2,5 cm, berjalan melalui
kelenjar prostate.
• Pars membranacea : dengan panjang sekitar 2 cm, berjalan
melalui diafragma urogenital antara prostate dan penis
2. Uretra Anterior, dibagi menjadi:
• Pars bulbaris : terletak di proksimal,merupakan bagian uretra
yang melewati bulbus penis.
• Pars pendulum /cavernosa/spongiosa: dengan panjang sekitar 15
cm, berjalan melalui penis (berfungsi juga sebagai transport
semen).
• Pars glandis: bagian uretra di gland penis. Uretra ini sanga
pendek dan epitelnya sangat berupa squamosa ( squamous
compleks noncornificatum)
Uretra berfungsi untuk transport urine dari kandung kemih ke meatus
eksterna, uretra merupakan sebuah saluran yang berjalan dari leher kandung
kemih hingga lubang air. (Pearce,1999).















B. Patologi Striktur Uretra
1) Pengertian
Striktura uretra adalah penyempitan lumen uretra disertai menurunnya
(hilangnya) elastisitas uretra karena fibrosis jaringSdr.
2) Etiologi
Penyebab striktur uretra adalah:
a. Kongenital
Hal ini jarang terjadi. Misalnya:
Meatus kecil pada meatus ektopik pada pasien hipospodia.
Divertikula kongenital -> penyebab proses striktura uretra.
b. Trauma
Merupakan penyebab terbesar striktura (fraktur pelvis, trauma
uretra anterior, tindakan sistoskopi, prostatektomi,katerisasi).
Trauma uretra anterior, misalnya karena straddle injury. Pada
straddle injury, perineal terkena benda keras, misalnya
plantangan sepeda, sehingga menimbulkan trauma uretra pars
bulbaris.
Fraktur/trauma pada pelvis dapat menyebabkan cedera pada
uretra posterior. Jadi seperti kita ketahui, antara prostat dan os
pubis dihubungkan oleh ligamentum puboprostaticum.
Sehingga kalau ada trauma disini, ligamentum tertarik, uretra
posterior bisa sobek. Jadi memang sebagian besar striktura
uretra terjadi dibagian-bagian yang terfiksir seperti bulbus dan
prostat. Di pars pendulan jarang terjadi cedera karena sifatnya
yang mobile.
Kateterisasi juga bisa menyebabkan striktura uretra bila
diameter kateter dan diameter lumen uretra tidak proporsional.
c. Infeksi, seperti uretritis, baik spesifik maupun non spesifik (GO,
TBC).
Kalau kita menemukan pasien dengan urteritis akut, pasien
harus diberi tahu bahwa pengobatannya harus sempurna. Jadi
obatnya harus dibeli semuanya, jangan hanya setengah apalagi
sepertiganya. Kalau pengobatannya tidak tuntas, uretritisnya bisa
menjadi kronik. Pada uretritis akut, setelah sembuh jaringan
penggantinya sama dengan iarinqan asal. Jadi kalau asalnya epitel
squamous, jaringan penggantinya juga epitel squamous. Kalau
pada uretritis kronik, setelah penyembuhan, jaringan penggantinya
adalah jarinqan fibrous. Akibatnya lumen uretra menjadi sempit,
dan elastisitas ureter menghilang. Itulah sebabnya pasien harus
benar-benar diberi tahu agar menuntaskan pengobatSdr.
d. Tumor
Tumor bisa menyebabkan striktura melalui dua cara, yaitu proses
penyembuhan tumor yang menyebabkan striktura uretra, ataupun
tumornya itu sendiri yang mengakibatkan sumbatan uretra.
3) Keluhan/gejala:
Pancaran air kencing lemah Pancaran air kencing bercabang
Pada pemeriksaan sangat penting untuk ditanyakan bagaimana
pancaran urinnya. Normalnya, pancaran urin jauh dan diameternya
besar. Tapi kalau terjadi penyempitan karena striktur, maka
pancarannya akan jadi turbulen. Mirip seperti pancaran keran di
westafel kalau ditutup sebagiSdr.
Frekuensi
Disebut frekuensi apabila kencing lebih sering dari normal, yaitu lebih
dari tuiuh kali. Apabila sering krencing di malam hari disebut nocturia.
Dikatakan nocturia apabila di malam hari, kencing lebih dari satu kali,
dan keinginan kencingnya itu sampai membangunkannya dari tidur
sehingga mengganggu tidurnya.
Overflow incontinence (inkontinensia paradoxal)
Terjadi karena meningkatnya tekanan di vesica akibat penumpukan
urin yang terus menerus. Tekanan di vesica menjadi lebih tinggi
daripada tekanan di uretra. Akibatnya urin dapat keluar sendiri tanpa
terkontrol. Jadi disini terlihat adanya perbedaan antara overflow
inkontinensia (inkontinesia paradoksal) dengan flow incontinentia.
Pada flow incontinenntia, misalnya akibat paralisis musculus
spshincter urtetra, urin keluar tanpa adanya keinginan untuk kencing.
Kalau pada overflow incontinence, pasien merasa ingin kencing
(karena vesicanya penuh), namun urin keluar tanpa bisa dikontrol.
Itulah sebabnya disebut inkontinensia paradoxal.
Dysuria dan hematuria

4) Patofisiologi
Proses radang akibat trauma atau infeksi pada uretra akan
menyebabkan terbentuknya jaringan sikatrik pada uretra. Rangkaian
patologi yang terjadi di sekitar uretra adalah:
-proses radang akibat trauma dan infeksi pada uretra
-jaringan sikatriks dinding uretra (striktur uretra)

-hambatan aliran urine-urine mencari jaln lain untuk keluar

-mengumpul di suatu tempat di luar uretra (peri uretra)

-jika terinfeksi timbul abses uretra, yang kemudian pecah

-fistula uretro kutan-fistula multiple.

C. Rangkaian pemeriksaan yang dilakukan pada kasus striktur uretra
(http://agusjati.blogspot.com/)
Diagnosis pada kasus pasien mengalami kesulitan untuk miksi
ditegakkan pertama kali berdasarkan pemeriksaan fisik, yang meliputi
pemeriksaan penis dan uretra yang kemungkinan adanya meatus uretra yang
sempit, vesica dapat teraba menonjol diatas simpisis pubis karena adanya
retensio urine. Untuk membantu jalannya pengeluaran urine yaitu dipasang
kateter melalui saluran uretra. Jika dalam masa terapi pasien masih mengalami
retensio urine, maka dilakukan operasi pembedahSdr. Sebelum dilakukan
pembedahan yaitu dilakukan diagnosa untuk mengetahui panjang dan lokasi
striktur yaitu dengan pemeriksaan radiologi bipolar uretrocystografi. Kontras
bisa lewat atas (pool atas lewat vesica urinaria) ataupun lewat bawah (pool
bawah lewat uretra), sehingga panjang dan ketebalan striktur dapat diketahui.
Dikatakan striktur kontras tidak bisa mengisi seluruh saluran pada uretra.
Adapun teknik pemeriksaan bipolar uretrocystografi adalah sebagai berikut:

1. Pemeriksaan Uretrocystografi
a.Pengertian
Pemeriksaan radiologi untuk melihat fungsi dari uretra dan vesica
urinaria yang mengalami gangguan berupa penyempitan dan sumbatan
sehingga menimbulkan gangguan pada uretra dan vesica urinaria.
b. Indikasi
o Striktur
Striktur Uretra adalah penyempitan lumen uretra karena fibrosis
pada dindingnya.penyempitan lumen ini disebabkan karena dinding
uretra mengalami fibrosis dan pada tingkat yang lebih parah terjadi
fibrosis korpus spongiosum.
o Retensi urine
Kesulitan dalam berkemih
o Kelainan kongenital
Kelainan bawaan dari lahir, hal ini jarang terjadi
o Fistule
Saluran abnormal yang terbentuk antara dua buah organ yang
seharusnya tidak berhubumg.
o Tumor

c. Kontra indikasi
o Infeksi akut
o Recent instrumentation

d.. Prosedur Pelaksanaan
1. Uretrografi (Bontrager,2001)
1.1 Persiapan Pasien
- tidak ada persiapan khusus
- vesica urinaria dikosongkan semaksimal mungkin
1.2 Persiapan Peralatan
- pesawat sinar-X
- kaset dan film ukuran 24x30 cm beserta marker
- media kontras,urografin
- gliserin
- kateter
- spuit
- sarung tangan
- kassa steril
- bengkok atau mangkuk steril
- kapas alkohol
- plester
- baju pasien
1.3 Jalannya Pemeriksaan
- pasien tidur telentang di atas meja pemeriksaan,
setelah disuruh buang air kecil
- daerah orifisium uertra diolesi dengan gliserin
- masukkan media kontras melalui kateter, sebanyak
12 cc
- Lakukan pemotretan dengan beberapa proyeksi
1.4 Proyeksi Pemotretan
Antero Posterior
- Posisi pasien : tidur telentang di atas meja
pemeriksaan
- Posisi obyek : daerah pelvis dan uretra
ditempatkan persis di atas kaset, kedua kaki
direnggangkan
- Arah sinar : ditujukan kesimpisis pubis dan
disudutkan 100
cephalad.
- Kolimasi : gunakan luas lapangan seluas obyek
Right dan left posterior oblique (RPO dan LPO)
− Posisi pasien : tidur telentang di atas meja
pemeriksaan
− Posisi obyek : daerah pelvis dan uretra
ditempatkan persis di atas kaset, kemudian
pasien dimiringkan 300
sehingga uretra tidak
superposisi dengan soft tissue dari otot paha
− Arah sinar : tegak lurus terhadap kaset
− Pusat sinar : ditujukan ke simpisis pubis
− Kolimasi : gunakan luas lapangan seluas
obyek
− Kriteria gambar : tampak mengisi uretra ( pars
cavernosa, pars membranacea dan pars
prostatika)
2. Pemeriksaan Cystografi ( Bontrager,2001 )
2.1 Persiapan Pasien
- tidak ada persiapan khusus
- vesica urinaria dikosongkan semaksimal mungkin
2.2 Persiapan Peralatan
- pesawat sinar-X
- kaset dan film ukuran 24x30 cm beserta marker
- media kontras,urografin
- gliserin
- kateter
- spuit
- sarung tangan
- kassa steril
- bengkok atau mangkuk steril
- kapas alkohol
- plester
- baju pasien

2.3 Jalannya Pemeriksaan
- pasien tidur telentang di ats meja pemeriksaan, setelah disuruh
buang air kecil - daerah orifisium uretra diolesi dengan gliserin
- masukkan media kontrasyang telah diencerkan dengan cairan
infus sebanyak 150-500 melalui kateter, secara perlahan sampai
ke vesica urinaria sehingga residu urine keluar melalui kateter.
- Setelah media kontras mengisi vesica urinaria, maka lakukan
pemotretan dengan beberapa proyeksi

2.4 Proyeksi Pemotretan
Antero Posterior
Posisi pasien : tidur telentang di atas meja pemeriksaan,
MSP berada di tengah meja
Posisi obyek : daerah pelvis tepat di tengah kaset
Arah sinar : disudutkan 100
caudad.
Pusat sinar : 5 cm di atas simpisis pubis
Kolimasi : gunakan luas lapangan seluas obyek
Right dan left posterior oblique
Posisi pasien : tidur telentang di atas meja
pemeriksaan
Posisi obyek : tubuh dirotasikan kekanan sebesar 450
-
600

Arah sinar : tegak lurus terhadap obyek
Pusat sinar : 5 cm di atas simpisis pubis dan 5 cm
ke arah medial menuju SIAS
Kolimasi : gunakan luas lapangan seluas obyek
Lateral
Posisi pasien : tidur miring pada salah satu sisi, kedua
lutut ditekuk sebagai fiksasi dan kedua lutut diberi bantal
Posisi obyek : daerah pelvis tepat diatas kaset
Arah sinar : tegak lurus terhadap obyek
Pusat sinar : 5 cm di atas dan menuju ke belakang
simpisis pubis
Kolimasi : gunakan luas lapangan seluas obyek

C . Proteksi Radiasi
Proteksi radiasi adalah usaha-usaha dalam lingkungan kesehatan yang
bertujuan memperkecil penerimaan dosis radiasi yang diterima baik oleh
pihak-pihak yang terlibat selama pemeriksaan radiologi baik bagi pasien,
radiografer, dokter radiologi, dan masyarakat umum dan lingkungan sekitar.
1. Proteksi radiasi bagi pasien
mengatur luas lapangan sesuai lapangan objek yang diperlukan dan
menghindari pengulangan pemeriksaan (pengulangan foto), karena
akan menambah dosis yang diterima oleh.
2. Proteksi radiasi bagi petugas
Petugas berdiri di belakang tabir radiasi selama penyinaran
berlangsung.
Apabila petugas harus berada di ruangan pemeriksaan harus
menggunakan apron.
Menggunakan alat pencatat dosis personil film badge.
Petugas menggunakan sarung tangan timbal
3. Proteksi radiasi bagi masyarakat umum
Yang dimaksud masyarakat umum disini adalah orang yang berada
disekitar unit radiologi dan tidak mempunyai kepentingan dengan
pemeriksaan radiodiagnostik dan dikarenakan suatu hal maka harus
berada didekat unit radiologi, contoh dari masyarakat umum adalah
pengantar pasien ( keluarga, perawat )pemberian proteksi masyarakat
umum sebagai berikut ;
Tembok ruangan pemeriksaan setebal setara dengan ketebalan 0,25
mm Pb dan pintu ruangan di unit radiologi di lapisi Pb.
Memberikan peringatan berupa tulisan, maupun tanda-tanda akan
bahaya radiasi sinar-X
BAB III
PAPARAN KASUS DAN PEMBAHASAN

A. Paparan Kasus
Pada tanggal 19 juli 2006, seorang pasien yang diantar keluarganya
datang ke instalasi radiologi Rumah Sakit Saiful Anwar –Malang.Data pasien
tersebut adalah sebagai berikut:
Nama : Sdr. B
Umur : 15 tahun
Jenis kelamin : laki-laki
No Foto : 17475
Klinis : striktur uretra
Permintaan foto : bipolar uretrosistografi
Namun, melihat keadaan pasien yang non-kooperatif ( penurunan
mental ) akhirnya pemeriksaan tidak bisa dilakukan dan permintaan dikirim
kepada dokter pengirim. Pada tanggal 24 Juli 2006 dokter pengirim meminta
pemeriksaan tetap dilakukan dengan bantuan anastesi total.

B. Riwayat Pasien
Pasien tersebut tidak bisa kencing, kemudian berobat ke dokter. Oleh
dokter pasien dipasang kateter melalui uretra sebagai saluran kencingnya, namun
pemasangan mengalami kegagalan. Akhirnya pasien tersebut dilakukan sistotomi
sebagai saluran kencingnya. Pasien rencananya akan dilakukan operasi
pembedahan . Sebelum operasi dilakukan, dokter urologi meminta untuk
dilakukan pemeriksaan radiologi bipolar uretrocystografi.



C. Pelaksanaan Pemeriksaan
1. Persiapan pasien
− Pasien telah dipasang kateter cystotomi oleh dokter pengirim.
− Keluarga pasien diberikan penjelasan tentang jalannya pemeriksaan
dan mengisi inform consent.
− Pasien dilakukan anastesi karena pasien non kooperatif.
2. Persiapan Alat dan Bahan
- pesawat sinar-X
- kaset dan film ukuran 30x40 cm beserta marker
- media kontras, urografin 76%
- aquabides
- spuit
- sarung tangan
- bengkok atau mangkuk steril
- kapas alkohol
- plester
- baju pasien
3. Jalannya Pemeriksaan
Plain foto AP pelvis
- Posisi pasien : tidur telentang di atas meja pemeriksaan
- Posisi obyek : daerah pelvis dan penis ditempatkan persis di atas
kaset, kedua kaki direnggangkan
- Arah sinar : vertikal tegak lurus meja pemeriksaan
- Pusat sinar : ditujukan ke pertengahan antara kedua SIAS dan
simpisis pubis
- Pusat sinar : 5 cm di atas simpisis pubis dan 5 cm ke arah medial
menuju SIAS
- Kolimasi : luas lapangan seluas obyek
b. LPO
- Posisi pasien : tidur telentang di atas meja pemeriksaan
- Posisi obyek : tubuh dirotasikan kekiri sebesar 450

- Arah sinar : tegak lur- Pusat sinar : 5 cm di atas simpisis pubis dan 5 cm ke arah medial
menuju SIAS
Kemudian kontras urografin diencerkan dengan aquades dengan
perbandingan 1:1 sebanyak 20cc. Spuit di dorong setelah kontras yang
dimasukkan terasa berat maka, dilakukan ekspose proyeksi RPO.
a. RPO
− Posisi pasien : tidur telentang di atas meja pemeriksaan
− Posisi obyek : daerah pelvis dan uretra ditempatkan persis
di atas kaset, kemudian pasien dimiringkan 300

− Arah sinar : tegak lurus terhadap kaset
− Pusat sinar : ditujukan ke simpisis pubis
− Kolimasi : gunakan luas lapangan seluas obyek
4. Proteksi Radiasi
Terhadap petugas yaitu menggunakan apron pada saat
pemeriksaan dan petugas yang melakukan ekspos berdiri di
belakang tabir pelindung.
Terhadap pemegang pasien, karena pada pemeriksaan ini
pasien nonkoopertif maka untuk memperlancar jalannya
pemeriksaan perlu keluarganya yang memegangi pasien,
namun pada saat itu pemegang pasien tidak menggunakan
apron..
Terhadap masyarakat umum pintu ditutup

D. Pembahasan
Penyempitan uretra pada kasus Sdr.B menyebabkan pasien harus
dipasangi kateter pada saluran uretranya sebagai saluran berkemih. Namun
pemasangan kateter melalui uretra pada Sdr.B mengalami kegagalan.
Kemudian sebagai saluran berkemihnya dipasang kateter cystotomi
melalui vesica urinarianya. Rencananya dokter urologi akan melakukan
operasi pada saluran kencing terhadap Sdr.B. Maka sebelum melakukan us terhadap obyek
operasi tersebut dokter urologi meminta dilakukan pemeriksaan bipolar
uretrocystografi.
1. Persiapan Pasien
Standar pemeriksaan bipolar uretrocystografi di instalasi
Radiologi RS.Dr Saiful Anwar-Malang, pasien sudah
terpasang kateter cystotomi dan pasien mengosongkan vesica
urinaria semaksimal mungkin dengan cara mengeluarkan
urine dari kateter cystostomi. Untuk pemeriksaan Bipolar
uretrocystografi pada kasus Sdr.B, pasien sudah terpasang
kateter cystostomi, tetapi karena keadaan darurat dan pasien
nonkooperatif maka pasien perlu dilakukan anastesi total dan
vesica urinaria tidak dikosongkan.
2. Persiapan Alat
Persiapan alat yang dilakukan pada pemeriksaan ini pada
dasarnya sama dengan persiapan alat yang ada pada teori.
Hanya saja kesterilan alat-alat yang digunakan tidak
diperhatikan. Hal ini dapat mengakibatkan infeksi
nosokomial.
3. Penyiapan Media Kontras
Media kontras yang digunakan pada pemeriksaan bipolar
uretrocystografi di Instalasi Radiologi RS.Dr Saiful Anwar
adalah urografin 76%. Alasan digunakan urografin bukan
media kontras jenis non ionik seperti iopamiro,omnipague
dan sebagainya adalah kontras di masukkan kedalam vesica
urinaria dan uretra tidak melalui aliran pembuluh darah
sehingga penggunaan media kontras non ionik pun tidak
menimbulkan resiko.
Di teori banyaknya media kontras yang digunakan yaitu
350-500cc untuk kontras yang dimasukkan pada vesica
urinaria dan 12cc untuk kontras yang dimasukkan pada uretra
tetapi tidak disebutkan disebutkan jumlah perbandingan
media kontras yang digunakSdr.Di Instalasi Radiologi RS.Dr
Saiful Anwar-Malang, media kontras yang disiapkan untuk
kontras yang dimasukkan ke dalam vesica urinaria melalui
kateter cystostomi yaitu urografin dengan perbandingan 1:4
volume 200 cc dengan pertimbangan jumlah tersebut sudah
mampu mengisi VU secara penuh dan 20cc dengan
perbandingan 1:1 untuk kontras yang dimasukkan melalui
uretra dengan petimbangan pada volume 20 cc kontras yang
dimasukkan melalui uretra jika tidak terdapat sumbatan akan
masuk oula kedalam vesica urinaria.
Terdapat perbedaan perbandingan konsentrasi antara
kontras yang dimasukkan kedalam vesica urinaria dan uretra.
Berdasarkan wawancara dari salah satu radiografer yang
melakukan pemeriksaan ini, alasan terdapatnya perbedaan itu
adalah untuk kontras yang masuk vesica urinaria digunakan
lebih encer dengan alasan kandung kemih berupa kantung
sehingga media kontras akan tertampung dan dengan
pengenceran tersebut sudah dapat memberikan gambaran
yang jelas dan menghemat penggunaan media kontras.
Sedangkan pada saat dimasukkan lewat uretra, kontras yang
dimasukkan lebih pekat, yaitu perbandingan 1:1, alasannya
yaitu melihat anatomi dari uretra, jika media kontras yang
digunakan pekat diharapkan kontras akan menempel pada
mukosa dibandingkan jika media kontras yang diberikan
encer, maka kontras tidak bisa menempel pada mukosa dan
akan kembali lagi, maka gambaran tidak jelas.
4. Pemasukan Media Kontras
Uretrocystografi bipolar yang dilakukan terhadap Sdr.B
di Instalasi radiologi RSU Dr.Saiful Anwar-Malang
menggunakan 2 arah pemasukan media kontras yaitu
cystografi secara antegrade melalui kateter cystotomi dan
uretrografi secara retograde yaitu melalui uretra. Kontras
yang dimasukkan ke dalam vesica urinaria melalui kateter
cystostomy yaitu 200 cc, sedangkan untuk pemasukan
kontras kedalam uretra yaitu kontras yang ada pada spuit
sebanyak 20 cc didorong secara perlahan melalui meatus
uretra eksterna, tetapi kontras hanya mengisi uretra sebanyak
8 cc. Biasanya pemeriksaan bipola uretrocystografi di
instalasi Radiologi RSU Dr Saiful Anwar-Malang pada saat
pemasukan kontras kedalam vesica urinaria pasien disuruh
mengejan jika vesica urinaria terasa penuh. Untuk
pemasukan media kontras kedalam uretra pasien juga disuruh
mengejan kemudian pasien difoto dan media kontras tetap
didorong sampai terasa berat untuk mengetahui daerah
sumbatan. Tetapi pada kasus ini karena pasien nonkooperatif
sehingga harus dilakukan anastesi, maka pasien tidak perlu
mengejan. Kontras didorong sampai terasa berat kemudian
diambil spot foto.
5. Teknik Pemeriksaan
− Tahap pertama adalah foto pelvis tampak penis.
Tujuannya adalah untuk ketepatan posisioning dan
mengatur faktor eksposi apakah sudah tepat sehingga
dapat melihat kondisi daerah pelvis serta untuk
mengevalavuasi patologi lain yang terjadi di daerah
uretra sebelum pemasukan media kontras.
− Selanjutnya setelah pemasukan media kontras melalui
vesica urinaria adalah diambil foto oblik kanan dan
oblik kiri. Tujuannya adalah untuk mengevaluasi daerah
vesica urinaria dari aspek oblik kanan dan kiri. Proyeksi
yang digunakan sedikit berbeda dengan teori, di teori
yaitu AP,oblik RPO/LPO dan lateral. Alasan hanya
digunakan proyeksi oblik karena dengan proyeksi
tersebut mampu menilai gambaran vesica urinaria dari
aspek oblik yaitu untuk melihat pendesakan sekaligus
mampu melihat sebagian dari saluran uretra serta lebih
memberikan informasi diagnostik. Padahal menurut
penulis disamping proyeksi oblik perlu juga dilakukan
proyeksi AP untuk menilai daerah vesica urinaria dari
aspek anterior. Jadi cukup digunakan proyeksi AP dan
salah satu proyeksi oblik saja, karena kedua proyeksi
tersebut sudah mampu menilai gambaran daerah vesica
urinaria dari aspek anterior dan oblik.
− Pengambilan foto selanjutnya setelah media kontras
dimasukkan melalui uretra adalah pengambilan foto
proyeksi RPO , tujuannya yaitu supaya uretra tidak
superposisi dengan softissue yang ada di sekitarnya. Di
teori proyeksi yang digunakan adalah AP, RPO dan
LPO. Menurut penulis proyeksi oblik saja sudah
mampu memberikan informasi diagnostik, tidak perlu
dilakukan proyeksi AP sebab saluran uretra tidak bisa
dinilai karena akan saling superposisi.

6. Proteksi Radiasi
Pada saat pemeriksaan bipolar uretrocystografi pada
Sdr.B proteksi radiasi yang dilakukan
Terhadap pasien yaitu dengan menggunakan faktor eksposi
secukupnya. Seharusnya proteksi radiasi yang dilakukan
perlu ditambah yaitu menggunakan kolomasi secukupnya
( seluas objek), sedangkan pada pemeriksaan ini koloimasi
dibuka seluas kaset.
Terhadap petugas yaitu menggunakan apron pada saat
pemeriksaan dan petugas yang melakukan ekspos berdiri di
belakang tabir pelindung. Seharusnya petugas yang ada di
ruang pemeriksaan juga menggunakan sarung timbal karena
ekspos diambil pada saat pemasukan kontras.
Terhadap pemegang pasien, karena pada pemeriksaan ini
pasien nonkoopertif maka untuk memperlancar jalannya
pemeriksaan perlu keluarganya yang memegangi pasien,
namun pada saat itu pemegang pasien tidak menggunakan
apron. Seharusnya selama pemeriksaan berlangsung
pemegang pasien dipakaikan apron.
Terhadap masyarakat umum sebaiknya pintu ditutup
Secara keseluruhan, pemeriksaan bipolar uretocystografi sudah dapat
menunjukkan penyempitan uretra pada pars kavernosa yang menyebabkan
gagalnya pemasangan kateter dan menegaakkakn diagnosa striktur uretra pars
kavernosa pada pasien. Dari pemeriksaan ini, dokter urologi dapat mengetahui
panjang penyempitan dan lokasi penyempitan sehingga untuk langkah
selanjutnya bisa dilakukan tindakan . Jadi, jika tidak ditemukan striktur kateter
cistostomi dapat dilepas. Namun jika terdapat striktur uretra, maka dapat
dilakukan reparasi uretra atau sachse. Nah, disini peranan pemeriksaan radiologi
bipolar uretrocystografi sebagai penunjang untuk menegakkan diagnosa pada
kasus striktur uretra yang berperan sebagai petunjuk bagi dokter urologi untuk
mengambil tindakan selanjutnya.
BAB IV
PENUTUP

A. KESIMPULAN
Dari pembahasan diatas penulis dapat menarik kesimpulansebagai berikut:
1. Standard pemeriksaan bipolar uretrocystografi pada kasus striktur di
Instalasi Radiologi RS.Dr Saiful Anwar-Malang, pasien telah terpasang
kateter cystostomy
2. Pemasukan media kontras pada pemeriksaan bipolar uretrocystografi pada
kasus striktur di Instalasi Radiologi RSU Dr.Saiful Anwar-Malang yaitu
cystografi secara antegrade melalui lubang cystostomi dan uretrografi
secara retrograde yaitu melalui meatus uretra eksterna.
3. Proyeksi yang digunakan yaitu kedua-duanya diambil foto RPO dan LPO
tidak diambil foto AP dengan alasan untuk menghindari superposisi
dengan softissue yang ada di sekitarnya.
4. Pemeriksaan bipolar uretrocystografi pada pasien Sdr.B dengan kasus
striktur uretra mempunyai peranan yang penting yaitu dapat menunjukkan
lokasi striktur, panjang striktur, dan total striktur sehingga mampu
memberikan informasi diagnostik bagi dokter urologi untuk penanganan
selanjutnya terhadap kasus ini.

B. SARAN
1. Pada pemeriksaan bipolar uretrocystografi, pada saat cystografi disamping
proyeksi oblik, sebaiknya dilakukan juga proyeksi AP untuk menilai
anatomi vesica urinaria dari aspek anterior
2. Pemeriksaan bipolar uretrocystografi perlu menjaga kesterilan alat-alat
yang digunakan untuk mencegah timbulnya infeksi nosokomial.
3. Proteksi radiasi hendaknya diperhatikan terutama bagi keluarga yang
memegangi pasien seharusnya memakai apron dan selama pemeriksaan
berlangsung pintu ditutup.

DAFTAR PUSTAKA

Basuki, B.P . 2000. Urologi . Unibraw : Surabaya
Bontrager, Kenneth L. 2001. Textbook of Radiographic Positioning and Related
Anatomy, Fifth Edition. USA : CV. Mosby, Company
Pearce, Evelyn C. 1999. Anatomi dan Fisiologi untuk Paramedis. Jakarta : PT.
Gramedia Pustaka Utama
Smeltzer, Suzane. 2002. Keperawatan Medical Bedah. Jakarta : EGC
Surbakti, J. Sudin. 2003. Diktat Kuliah Intravena Pyelografi. Jurusan Teknik
Radiodiagnostik dan Radioterapi Politeknik Kesehatan Semarang
www.google.com//http://agusjati.blogspot.com/

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar